Saya sedang berbicara dengan seorang rekan yang memberi tahu saya bahwa salah satu kliennya memutuskan untuk menunda perceraiannya karena dia menginginkan pengurangan pajak untuk anak-anak. Dia tidak menyadari bahwa tunjangan dikenakan pajak, jadi menunda perceraian pada akhirnya akan merugikannya! Dengan musim pajak yang sudah dekat, percakapan ini mendorong saya untuk menulis tentang apa yang harus Anda pertimbangkan ketika tentang keringanan pajak mengajukan pengembalian pajak penghasilan Anda jika Anda berpisah atau bercerai. Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan: Status Pengajuan, Pengurangan Pajak untuk Anak, dan Tunjangan dan Dukungan Anak.

Pertama, Status Pengarsipan Status
pengarsipan Anda digunakan untuk menentukan persyaratan pengarsipan Anda, pengurangan standar, kelayakan untuk kredit tertentu dan pajak Anda yang benar. Anda ingin memilih salah satu yang menghasilkan jumlah pajak terendah. Secara umum tarif pajak menjadi lebih tinggi dalam urutan ini, dimulai dengan yang paling menguntungkan:
• Pengarsipan menikah bersama
• Kepala rumah tangga
lajang
• Lajang • Pengarsipan menikah secara terpisah

Tetapi ada hal-hal yang perlu dipertimbangkan – hati-hati – sebelum Anda memutuskan jalan mana yang harus ditempuh.

Pengarsipan bersama: Sejauh menyangkut IRS, Jika Anda berpisah tetapi masih menikah secara sah pada tanggal 31 Desember tahun di mana Anda mengajukan, Anda dianggap menikah dan dapat mengajukan pengembalian konsultan pajak bersama dengan pasangan Anda. Apakah ini ide yang bagus? Ingatlah bahwa jika Anda mengajukan bersama, Anda dapat bertanggung jawab atas masalah apa pun yang terkait dengan pengembalian. Saya telah mendengar dari banyak wanita yang mengatakan bahwa mereka tidak tahu bahwa mereka dihadapkan pada kewajiban pengembalian bersama yang mereka tandatangani. Tidak pernah merupakan ide yang baik untuk menandatangani tanpa sepenuhnya memahami semua informasi yang diklaim. Jika Anda tidak yakin dengan informasinya, sewalah akuntan independen dan minta mereka meninjau pengembalian pajak sebelum Anda menandatanganinya. Kasus terburuk, jika Anda menemukan Anda telah menandatangani pengembalian yang menimbulkan kewajiban, Anda dapat mencoba untuk memanggil “pasangan yang tidak bersalah” prinsip yang memungkinkan pasangan untuk melarikan diri dari tanggung jawab, jika mereka dapat membuktikan kasus mereka. Saya tidak menyarankan ini sebagai rencana, tetapi mungkin membantu jika Anda menemukan diri Anda dalam posisi itu.

Lajang: Karena status pengarsipan Anda tergantung pada status perkawinan Anda pada tanggal 31 Desember, jika Anda bercerai pada tanggal tersebut, Anda akan mengajukan sebagai pembayar pajak tunggal, terlepas dari apakah Anda dan pasangan Anda tinggal bersama selama bagian mana pun dalam setahun.

Jika Anda masih menikah pada tanggal 31 Desember, dan jika Anda dan pasangan Anda tinggal bersama, dan tidak terpisah secara hukum, Anda harus mengajukan arsip pernikahan bersama, atau pengembalian konsultan pajak surabaya terpisah. Pengarsipan menikah secara terpisah biasanya merupakan cara yang paling hemat biaya untuk mengajukan pajak.

Lajang, Kepala Rumah Tangga: Anda dapat memenuhi syarat sebagai Kepala Rumah Tangga jika memenuhi persyaratan berikut:
• Anda belum menikah atau dianggap belum menikah pada tanggal 31 Desember.
• Anda membayar lebih dari setengah biaya rumah tangga untuk tahun tersebut.
• Anda memiliki anak atau orang lain yang memenuhi syarat yang tinggal bersama Anda selama lebih dari setengah tahun.

Kedua, Potongan Pajak untuk Anak
Sebagian besar pasangan yang bercerai percaya bahwa mereka berhak mengambil pengecualian untuk anak-anak. Saya telah melihat perceraian tertunda karena orang berpikir mereka akan kehilangan pengecualian jika mereka bercerai. Seringkali, ketika ada banyak anak, pasangan setuju untuk membagi pengecualian. Sementara IRS mengasumsikan bahwa pasangan yang memiliki hak asuh anak berhak atas pengecualian, pada kenyataannya pasangan diperbolehkan untuk memperdagangkan mereka bolak-balik dengan bebas, menggunakan Formulir IRS 8332.

Sejujurnya, pasangan dengan pendapatan lebih tinggi harus mengenakan pajak atas pengurangan tersebut, jika tidak, mereka kehilangan kesempatan untuk memaksimalkan penghematan pajak. Saya tahu ide ini membuat pasangan lain merasa kehilangan penghematan pajak, jadi saya sarankan berkonsultasi dengan ahli pajak dalam perceraian yang dapat menghitung nilai pengecualian untuk masing-masing pasangan. Orang yang dapat memanfaatkan pengecualian dengan lebih baik harus mengambil semuanya, dan jika perlu, memberi kompensasi kepada pasangan lainnya. Seperti yang selalu dikatakan ibuku, pilih pertempuranmu dan ini bukan yang aku sarankan untuk kamu pilih!!

Ketiga, Tunjangan dan Tunjangan Anak
Penting untuk dipahami sebagai berikut: tunjangan anak bukanlah pengurang bagi orang tua yang membayar atau penghasilan kena pajak kepada orang tua penerima. tunjangan adalah. Saat menyelesaikan analisis gaya hidup Anda, Anda harus memperhitungkan (sebagai pengeluaran) pajak yang akan jatuh tempo pada tunjangan, dan anggaran untuk membayar pengeluaran itu setiap tiga bulan. Jika tidak, tanggal 15 April akan datang dan Anda akan kesal dengan tagihan pajak yang mungkin diberikan kepada Anda! Percayalah, saya memiliki klien yang siap dan masih kesal! Penting untuk mempertimbangkan pajak saat menegosiasikan tunjangan. Jika memungkinkan, apakah lebih baik mengambil distribusi aset perkawinan yang lebih besar sebagai pengganti tunjangan? Jawaban singkat – ya!

Pajak tidak sederhana, dan seperti dalam semua masalah yang rumit, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan pengacara, Analis Keuangan Perceraian Bersertifikat, atau penasihat keuangan untuk membantu Anda memutuskan apa yang terbaik untuk situasi Anda.

Apa Status (Pengarsipan) Anda? Menyelam Jauh Ke Dalam Perceraian dan Pajak

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *